Lompat ke konten
Beranda » jasa desain interior » Arti Desain Interior Rumah

Arti Desain Interior Rumah

Arti desain interior rumah adalah sebuah hal yang berkaitan dengan bidang kreatif beserta solusi-solusi teknis yang di terapkan ke dalam struktur bangunan.

Interior juga merupakan istilah yang berkenaan dengan sisi dalam ruangan dari sebuah bangunan.

Sedangkan menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), interior di tujukan untuk bagian dalam gedung, baik ruang maupun lain sebagainya atau tatanan furnitur, contohnya hiasan di dalam ruang gedung,

Bagian sisi dalam ruangan yang termasuk interior adalah segala sesuatu bersifat fungsional, untuk meningkatkan kualitas hidup dan budaya penghuninya, serta memberikan kesan dari segi estetika atau keindahan.

Di antaranya, berhubungan dengan, ruang, alat, serta manusia sebagai pengguna. Untuk mengetahui lebih jauh tentang interior, maka artikel ini akan membahas tentang:

  • Elemen penting Interior
  • Prinsip Penting Desain Interior
  • Tips Menata Interior Rumah

Bicara interior yang baik tidak harus di ukur dengan mahalnya furniture yang di gunakan atau material ruangannya. Terpenting adalah kesesuaian, senada dengan konsep huniannya.

Elemen Penting Interior

Interior memiliki elemen penting yang harus diperhatikan. (Foto: Pinterest – Houzz)

Sebelum Anda mulai berkreasi dengan semua hal terkait desain interior, kenali dulu elemen-elemen yang membentuk sebuah ruang menjadi satu kesatuan yang membuat nyaman, indah dipandang,

serta sesuai dengan konsep dan keinginan Anda. Berikut 7 elemen penting dalam desain interior:

1. Ruang

Dalam dunia desain interior, kita memiliki peluang untuk memaksimalkan tiga dimensi ruang, yaitu panjang, lebar, dan tinggi.

Tiga dimensi ruang ini bisa di isi atau di biarkan kosong, tergantung pada apa yang ingin Anda dapatkan jika di lihat dari segi fungsionalitas dan desain.

Ruang bisa di bagi menjadi dua kategori: ruang positif dan negatif.

Ruang positif adalah ruang yang di isi barang-barang, sementara ruang negatif adalah ruang kosong (jarak antar benda bisa juga di sebut sebagai ruang negatif).

Menyeimbangkan kedua jenis ruang tersebut sangat penting agar tidak terkesan terlalu padat dan juga tidak terlalu polos.

2. Garis

Garis horizontal, vertikal, dan dinamis bisa membantu membentuk ruangan dan “memandu” pandangan kita. Menciptakan garis menggunakan furnitur dan objek-objek serta desain struktural di dalam ruangan dapat membentuk harmoni, kesinambungan, dan kontras.

Idealnya, desainer interior akan memberikan keseimbangan dalam memadukan beberapa jenis garis tergantung pada keinginan klien dan ekspektasi yang ingin di capai.

Misalnya saja, garis-garis horizontal yang ada pada meja dan permukaan lainnya memberikan kesan stabil, formal, dan efisien.

Jadi, desainer interior menyorot garis-garis horizontal untuk membuat ruangan terlihat lebih lebar atau panjang, dan mengarahkan pandangan pada elemen penting pada ruangan.

Namun, terlalu mengedepankan garis horizontal akan membuat ruangan terlihat membosankan dan menjemukan. Yang terpenting adalah tetap menjaga agar semua elemen seimbang.

Sementara itu, garis vertikal yang di hasilkan dari fitur-fitur ruangan seperti jendela dan pintu masuk memberikan kesan bebas dan kokoh.

Dalam tingkatan fungsional, mengedepankan garis vertikal memberikan ilusi ruangan terlihat lebih tinggi.

Biasanya, garis vertikal di terapkan pada ruang makan dan kantor. Garis vertikal harus di terapkan dengan berbagai pertimbangan agar ekspektasi terpenuhi.

Selain itu ada juga garis-garis dinamis yang merujuk pada garis diagonal, zigzag, atau lengkungan.

Garis-garis tersebut dapat di lihat pada beberapa elemen di dalam ruangan, seperti anak tangga, yang memberikan energi serta pergerakan pada struktur ruangan.

Dengan kemampuannya menstimulasi pandangan, garis-garis dinamis dapat menangkap perhatian lebih lama. Tetapi, terlalu banyak garis dinamis di satu ruangan juga bisa terasa mengganggu serta dapat mengalahkan kehadiran garis horizontal dan vertikal.

3. Bentuk

Yang di maksud dengan bentuk di sini adalah bentuk fisik dari segala sesuatu yang ada di dalam ruangan yang memiliki tiga dimensi. Bentuk biasanya terdiri dari bentuk geometris dan natural.

Bentuk geometris biasanya terdapat pada garis-garis yang menonjol dan sudut-sudut, serta terlihat seperti buatan manusia. Sebaliknya, bentuk natural adalah bentuk-bentuk organik yang di buat oleh alam sehingga bentuknya lebih asimetris.

Bentuk bisa berupa objek-objek terbuka atau tertutup.

Baca Juga :  Trik Design Interior Apartemen Agar lebih Luas

Hal lain yang harus di pertimbangkan dari bentuk adalah proporsi dan skala ruangan yang di bandingkan dengan objek di dalamnya.

Menambahkan benda-benda dengan bentuk yang serupa akan menciptakan harmoni dan keseimbangan, sedangkan menambahkan terlalu banyak bentuk yang berbeda akan terasa membingungkan.

Sebuah ruangan akan terlihat lebih nyaman jika bentuk yang dominan di aplikasikan pada benda-benda kecil di dalam ruangan tersebut.

4. Pencahayaan

Baik natural atau buatan, pencahayaan adalah aspek yang sangat penting pada sebuah ruangan. Tanpa pencahayaan, elemen-elemen lain tidak akan bisa menunjukkan seluruh potensinya.

Pencahayaan bisa di bagi menjadi beberapa kategori, yaitu pencahayaan sesuai fungsinya (task lighting) , pencahayaan untuk aksen (accent lighting), dan pencahayaan untuk menambah suasana (mood lighting).

Saat mempertimbangkan pencahayaan, sangat penting bagi kita untuk mempertimbangkan aktivitas-aktivitas yang akan di lakukan di ruangan tersebut.

Baik kualitas dan kuantitas harus benar-benar di nilai di sini. Sebagai contoh, kantor akan membutuhkan pencahayaan yang terang sehingga para staf bisa melihat dengan jelas dan cekatan.

Sebaliknya, pencahayaan ruang tengah bisa di aplikasikan dengan lebih lembut. Anda bisa memasang peredup cahaya (dimmer) agar Anda bisa mengatur pencahayaan dalam ruangan sesuai kebutuhan.

Cahaya alami juga harus selalu di pertimbangkan. Penempatan pintu, jendela, bahkan cermin bisa membantu pencahayaan alami di dalam rumah.

Selain fungsional, pencahayaan bisa mengatur suasana di dalam ruangan sekaligus menekankan warna, garis, dan tekstur.

Di tambah lagi, desainer interior yang baik dapat mengetahui bahwa lampu hias adalah fitur visual yang dapat menambah nilai estetis dalam sebuah desain.

5. Warna

Warna memiliki ilmunya tersendiri dan merupakan salah satu elemen penting yang harus di kuasai oleh seorang desainer interior.

memiliki kemampuan untuk membangun suasana, menonjolkan fitur ruangan, serta memberikan ilusi luas ruangan.

Psikologi warna tidak boleh di pandang sebelah mata dan bisa di maksimalkan oleh desainer interior yang ahli. Warna bisa memunculkan kenangan dan mengubah emosi dengan menstimulasi respons fisik dan psikologis dari tubuh kita.

Contohnya, warna hijau dan biru memunculkan kesan tenang dan cocok di gunakan di dalam kamar tidur, sementara warna merah dapat mendorong nafsu makan sehingga lebih cocok di gunakan di dapur.

Saat mempertimbangkan warna sebuah ruangan, pertama-tama, pikirkan tentang aktivitas apa yang akan di lakukan pada ruangan tersebut.

Kedua, pertimbangkan pencahayaan alami dan artifisial yang akan mempengaruhi warna yang di pilih di saat siang dan malam hari karena cahaya dapat mempengaruhi persepsi warna.

Selanjutnya, pertimbangkan juga ukuran ruangan. Desainer interior akan memilih warna yang lebih cerah di ruangan yang kecil untuk memberikan ilusi ruangan terlihat lebih luas. Warna-warna tua bisa memberikan dimensi yang kuat untuk ruang yang luas.

6. Tekstur

Tekstur merujuk pada permukaan taktil pada sebuah objek. Elemen ini cenderung sering terlupakan, tetapi sebenarnya bisa membawa dimensi yang unik pada ruangan.

Seperti halnya mencampurkan warna dan pola, desainer interior akan menambahkan tekstur pada sebuah ruangan untuk memperdalam kesan yang di berikan.

Beberapa macam tekstur yang bisa di padupadankan adalah glossy, kasar, dan lembut. Tekstur dapat menambahkan detail dan fokus terhadap furnitur, aksesori, dan kain yang ada di dalam ruangan sehingga lebih enak dipandang.

Secara umum, tekstur memberikan perasaan pada ruangan.

Tekstur memiliki dua bentuk – tekstur visual dan aktual. Tekstur visual merujuk pada tekstur yang bisa di lihat oleh mata. Dengan kata lain, tekstur visual hanya bisa di dapatkan oleh seseorang dengan melihatnya.

Efek ini biasanya bisa di temukan pada pola-pola yang ada di ruangan. Tekstur aktual atau taktil bisa di lihat dan juga di raba dan memiliki karakteristik tiga dimensi. Contohnya, sarung bantal yang empuk dan berwarna-warni.

Umumnya, jika ada sesuatu yang di rasa kurang dari sebuah ruangan, interior desain yang ahli akan dapat mengetahui bahwa yang kurang adalah tekstur.

Tekstur memiliki peran pada setiap benda di dalam ruangan, sehingga akan lebih baik jika kita dapat menyeimbangkan tekstur ruangan mulai dari lantai hingga atap.

Penempatan setiap objek dan perbandingannya dengan tekstur objek lain juga dapat menonjolkan kontras pada desain akhirnya.

7. Pola

memiliki fungsi yang sama dengan tekstur untuk menambah daya tarik ruangan. di ciptakannya pola dari penggunaan desain yang repetitif dan bisa di temukan pada wallpaper, furnitur, karpet, dan kain.

Baca Juga :  12 Contoh Design Interior Rumah Minimalis

berbagai tipe pola seperti contohnya garis-garis, geometris, organik, motif, dan sebagainya.

Saat menambahkan pola, sebaiknya pertimbangkan ukuran dan gaya ruangan. Jangan terlalu banyak menambahkan pola di ruangan yang kecil agar ruangan tidak terkesan berlebihan.

juga dapat menciptakan garis-garis vertikal dan horizontal yang dapat di gunakan untuk menambah kesan luas pada ruangan.

kompleks yang terdiri dari warna dan garis kontras cocok di gunakan pada dinding dan dapat membuat ruangan terlihat lebih hidup.

dengan ukuran besar dapat terlihat menarik di ruangan yang luas dan bisa menjadi sesuatu yang dapat menarik perhatian di dalam ruangan.

juga dapat menggambarkan karakter. Jika Anda menyukai ruangan dengan gaya tradisional, pola bunga dan organik mungkin cocok dengan ruangan Anda. Untuk ruangan dengan gaya kontemporer, pola geometris dan abstrak akan terasa lebih cocok.

Kunci agar penggunaan pola di dalam ruangan tetap seimbang dan dapat menambah nilai estetis ruangan adalah menggunakan skema warna yang sama dan pola yang di padupadankan tidak lebih dari tiga pola.

Prinsip Penting Desain Interior

Ketahui prinsip-prinsip desain interior agar mendapat hasil yang maksimal. (Foto: ArchDaily)

Prinsip atau aturan dasar interior design memang sangat penting peranannya untuk menciptakan konsep/desain interior yang tampak luar biasa.

Jika Anda menguasai atau mengetahui prinsip-prinsip dasar interior design ini, Anda dapat mengubah tata ruang pada rumah Anda menjadi ruang yang nyaman dan menarik.

Ruangan dengan desain interior yang tepat akan tampak menyatu (kohesif). Pada dasarnya ada empat prinsip dasar interior design yang perlu di terapkan.

Keempat prinsip dasar interior design tersebut adalah keseimbangan, harmoni, tekanan, proporsi dan skala. Berikut penjelasannya.

1. Keseimbangan

Keseimbangan pada desain interior dapat menciptakan rasa atau nuansa kesetaraan. Rasa kesetaraan ini erat kaitannya dengan usaha untuk menyamakan objek atau setidaknya hampir sama antar visual objek yang satu dengan objek yang lainnya.

Keseimbangan tidak hanya di dapat dari bentuk saja, melainkan juga warna, tekstur, dan pola. pada interior design itu sendiri keseimbangan terbagi menjadi tiga jenis yaitu simetris/ formal, asimetris/ informal, dan keseimbangan radial.

Keseimbangan simetris/ formal biasanya di aplikasikan pada desain interior tradisional di mana satu sisi mencerminkan sisi lawannya.

Contoh sederhananya adalah dua buah kursi pada meja depan rumah yang mana dua kursi tersebut seolah-olah mengapit meja dan terlihat simetris satu sama lain.

2. Harmoni

Harmoni tercipta ketika semua elemen dalam ruangan bertindak bersama-sama untuk menciptakan suatu pesan. pada ruangan harmoni dapat menciptakan kenyamanan dan kegembiraan.

Sebagai contoh, Anda dapat menciptakan ruangan agar tampak harmoni dengan menempatkan berbagai elemen dengan satu jenis warna saja. Fokuskan pada warna yang sama antar elemen tanpa melihat bentuk, ukuran, pola, ataupun tekstur.

3. Tekanan

Tampilan sebuah ruangan akan tampak membosankan dan monoton jika semua elemen pada ruangan terlihat rata atau sama. Yang Anda perlukan untuk mengubah tampilan ruangan yang monoton ini adalah pemberian aksen yang dapat menjadi daya tarik ruangan.

Beberapa contoh titik daya tarik pada sebuah ruangan adalah perapian dengan desain yang unik atau jendela dengan suguhan pemandangannya yang indah.

Anda juga dapat menciptakan aksen/ titik fokus sendiri dengan menempatkan furniture dan dekorasi ruangan yang ada di dalam ruangan dengan baik.

4. Proporsi dan Skala

Proporsi dalam dunia desain interior adalah ukuran antar bagian elemen yang satu dengan bagian elemen lainnya dalam sebuah ruangan.

Sedang skala adalah ukuran objek. Perbandingan ukuran bagian yang lebih kecil ke bagian yang lebih besar sebaiknya sama dengan perbandingan ukuran dari bagian yang lebih besar ke keseluruhan.

Demikian juga dengan pengaturan elemen-elemen interior rumah yang harus di tempatkan sedemikian rupa agar tampak indah dan menarik saat dipandang mata.

Semoga info tentang prinsip-prinsip dasar interior design ini bermanfaat untuk Anda.

Tips Menata Interior Rumah

Menata interior rumah sesuai dengan keinginan Anda. (Foto: Pinterest – Trulia)

Rumah ibarat sebuah kanvas kosong. Anda atau desainer memiliki kemampuan unik untuk dapat mengubah setiap ruang menjadi sesuatu yang di kagumi banyak orang.

Cara Anda menghias rumah sama halnya seperti seorang seniman saat mencipta sebuah karya yang spesifik, unik, dan artistik. Berikut adalah tips dalam menata interior rumah agar mendapat hasil yang memukau.

1. Mewarnai Dinding

Mewarnai dinding adalah hal penting dalam menata interior. (Foto: Pinterest – Comex)

Mewarnai dinding rumah dapat menjadi salah satu cara tercepat untuk menyegarkan tampilan dan menambahkan banyak hal. Warna sendiri memiliki kaitan erat dengan kepribadian dan atau efek lainnya, seperti di jelaskan dalam psikologi warna.

Baca Juga :  Inspirasi Desain Interior Rumah Desa Modern

Tidak hanya pilihan warna cat saja, jika Anda menyukai penampilan berbeda, tambahkan beberapa wallpaper dengan motif dan aksen warna yang sesuai dan pas dengan tema interior. 

Walpaper juga merupakan cara termudah untuk menambahkan aksen warna ke dalam interior.

Pertimbangkan pilihan warna cat interior sesuai dengan kebutuhan. Temukan penampilan ruang dengan efek dramatis saat mewarnai dinding ruangan sesuai keinginan.

2. Pemilihan Furnitur

Furniture bergaya vintage cocok untuk menata interior rumah. (Foto: Pinterest – Build Reality)

Furnitur merupakan salah satu elemen atau aspek paling penting dalam desain interior. Menambahkan furniture baru ke dalam rumah menjadi cara paling praktis dan bisa melahirkan penampilan ruang yang baik, dengan fungsi dan juga estetika.

Namun, jika menginginkan efek dramatis, pertimbangkan untuk memasukan beberapa perabotan lama dengan tampilan vintage. Dengan seperti itu, Anda tidak saja menciptakan ilusi, tetapi juga mempertahankan fungsi dan juga estetika.

16 Inspirasi Kolam Ikan Minimalis dan Modern di Lahan Terbatas

Temukan inspirasi 16 desain kolam ikan minimalis dan modern di sini!

3. Penyimpanan dekoratif

Hadirkan penyimpanan dekoratif untuk menghias interior rumah (Foto: Pinterest – Desolosubhumus)

Setiap rumah pasti membutuhkan tempat penyimpanan, baik berupa ruang penyimpanan khusus maupun bentuk-bentuk penyimpanan lainnya.

Dalam sebuah ruang, penyimpanan atau storage dengan bentuk dan model yang sangat dekoratif bisa melahirkan suasana yang ekspresif. Coba pertimbangkan untuk memiliki rak-rak unik dekoratif.

Penyimpanan dekoratif bisa di anggap sebagai solusi paling praktis untuk menampilkan suasana ruangan yang terorganisir tanpa mereduksi faktor estetika.

Rak unik seperti floating shelves bisa menjadi salah satu pilihan untuk solusi penyimpanan sederhana. Ini bisa di gunakan untuk menampilkan dan memamerkan karya seni dan atau foto tanpa menghabiskan ruang, terutama pada bagian dinding.

4. Tambahkan Karya Seni

Percantik ruangan dengan tambahan karya seni. (Foto: Pinterest – Nordic WalmArt.com)

Tidak ada cara yang lebih menarik saat menghias rumah dengan karya seni. Wall art selalu dapat melahirkan suasana unik dan artistik ke dalam ruangan apa pun.

Anda bisa mencoba berbagai karya seni dinding di ruangan mana pun, di area dapur, ruang tamu, kamar tidur, atau bahkan di kamar mandi.

Satu hal perlu di ingat, sesuaikan tema dan pilihan gaya desain dengan karya seni yang di gunakan. Salah satu karya seni universal dan mudah untuk di lakukan adalah kolase foto.

Kolase menjadi karya seni unik yang dapat membangkitkan emosi, kenangan, bahkan amarah. Dinding dengan kolase foto menjadi cara mudah untuk dapat menampilkan suasana ruang dengan karakter personal.

Kolase foto menjadikan dinding rumah terasa unik, istimewa, dan menarik. Karya seni ini menjadi cara menghias rumah yang sederhana dan sangat mudah. Dan ini bisa di lakukan oleh siapa pun.

5. Pencahayaan Dekoratif

Lampu dekoratif menambah estetik sebuah ruangan. (Foto: Pinterest – Decoholic)

Merancang sistem pencahayaan untuk ruangan tidak bisa di lakukan sembarang. Ini harus di lakukan sempurna untuk mendapatkan fungsi maksimal.

Namun, selain fungsi, pencahayaan juga memiliki efek dramatis seperti halnya elemen-elemen dekoratif lainnya.

Pencahayaan lampu memiliki dampak terhadap mood atau suasana hati. Ini di buktikan oleh banyak studi dan riset yang menerangkan bahwa pencahayaan pada ruangan memiliki efek langsung terhadap hal tersebut.

Memilih dan merencanakan sistem pencahayaan yang tepat untuk ruangan adalah salah satu bagian terpenting untuk membangun karakter dan mendapatkan suasana positif yang di butuhkan.

Jika Anda menggunakan banyak lampu di dalam satu ruangan, coba variasikan ukuran, warna, dan bentuk lampu untuk mendapatkan sistem pencahayaan terbaik.

6. Gorden dan Karpet

Pemilihan gorden dan karpet yang tepat dapat mempengaruhi keindahan ruangan. (Foto: Pinterest – Bwayvoice)

Gorden menjadi aspek desain selanjutnya yang sangat mudah di gunakan untuk menghias rumah. Memasangnya pun hanya memerlukan keahlian sederhana.

Aksen gorden bisa melahirkan sebuah ‘pernyataan’ pada sebuah ruang. Dan selain gorden, ingat juga karpet.

Mendekorasi ruang dengan karpet memiliki fungsi ganda. Ia mampu menutupi lantai yang tidak menarik atau kotor, dan juga dapat menambahkan pola ke bagian lantai.

Anda bisa mencoba menggunakan model karpet dengan pilihan warna yang sesuai dengan tema dekorasi.

Itulah penjelasan, contoh, serta tips mengenai dekorasi interior yang dapat Anda pahami dan menjadi referensi Anda dalam membuat interior ruangan impian di rumah Anda.

Jika Anda berminat untuk membuat desain interior yang bagus dan murah, Anda dapat menggunakan jasa dari HJ Kreasindo.

Untuk informasi lebih lengkapnya, kunjungi website hjkreasindo

Atau langsung hubungi kontak di bawah ini :

HP. 0812-9485-9090

E-mail : ditehm@hernadhijaya.co.id